PERBEDAAN HAMIL ANAK PERTAMA & KEDUA

by - April 09, 2019

Wow, udah lama banget saya gak menuliskan hal-hal pribadi di sini yaa. Beberapa bulan terakhir banyakan artikel pesanan sponsored post yang tayang di sini. Saking lamanya saya hampir gak ingat lagi kapan kali terakhir tjurhat di blog ini, hehehe πŸ˜„

Oh iyaa, sekalian mau bikin pengumuman nih bahwa mulai April ini saya akan menambah satu kategori lagi di blog ini yaitu Kehamilan. Seperti mom blogger lain yang punya kategori ini di blognya, di kategori ini saya akan berbagi cerita tentang apa saja yang saya rasakan selama hamil. Sebenarnya ini bukan tulisan pertama saya tentang kehamilan sih, sebelumnya sudah ada beberapa tulisan tentang kehamilan anak pertama yang saya tuliskan namun karena belum pede memasukannya dalam satu kategori yaa akhirnya dia masuk di kategori My Baby Boy aja.

Perbedaan hamil anak pertama dan kedua

Lalu cerita apa yang hendak saya bagikan saat ini? Seperti judulnya, di kesempatan kali ini saya ingin menuliskan beberapa perbedaan yang saya rasakan saat hamil anak pertama dan hamil anak kedua yang saat ini sedang saya jalani. Bila diingat-ingat, kehamilan pertama dan kedua ini memiliki lumayan banyak perbedaan yang rasanya sayang bila tidak diabadikan dalam bentuk tulisan. Mumpung lagi ada mood nulis jadi sekalian aja dimanfaatin, hehehe 😁

Oh iyaa, buat yang belum tahu, jarak kehamilan saya antara anak pertama dan kedua ini adalah tujuh tahun. Dan minggu ini kehamilan kedua saya menginjak usia 29 minggu. Ya, gak terasa sudah masuk trimester ketiga. Perbedaan fisik yang paling menonjol dari trimester pertama dan kedua jelaslah ukuran perut yang semakin besar jadi gerakan badan sudah gak selincah biasanya. Semoga saya dan calon adik bayi sehat selalu hingga saat persalinan nanti, amiiin πŸ˜‡.

Lalu apa saja perbedaan yang saya rasakan saat hamil anak pertama dan hamil anak kedua? Ini nih beberapa hal berbeda yang saya rasakan:

#Ukuran perut di kehamilan kedua lebih besar dari yang pertama
Jujur saja, saya agak kaget saat menyadari ukuran perut saya lebih besar di kehamilan kedua ini. Bukan hanya saya, bahkan suami pun menyadari perbedaan ini dan ikutan heran. Saya menyadari hal ini saat usia kehamilan saya menginjak 5 bulan, saat itu ukuran perut saya sudah seperti usia 7 bulanan saat hamil anak pertama.
Perbedaan hamil anak pertama dan kedua
ukuran perut saya saat usia kehamilan 3 bulanan
Saat kontrol ke dokter beberapa waktu lalu, saya sempat mempertanyakan mengapa hal ini terjadi dan mendengar pertanyaan saya dokter langsung tertawa, hahaha πŸ˜„. "ya jelas beda lah, Bu. Ukuran tubuh wanita itu akan selalu berubah seiring bertambahnya usia, jadi wajar aja ukuran perut ibu di kehamilan kali ini lebih besar dari kehamilan pertama". Penyebab lainnya mungkin karena sebelum hamil anak kedua  kulit perut saya sudah lebih tebal dibanding kulit perut saat baru menikah bertahun-tahun lalu. Jelas beda lah yaa kulit perut orang yang belum pernah lahiran dan orang yang udah pernah lahiran, heheheπŸ˜‚

# Di kehamilan kedua badan terasa lebih cepat lelah
Kalo yang ini sepertinya pengaruh usia yaa, hehehe. Saat hamil anak pertama dulu, usia saya baru 26 tahun, jadi fisik masih fit banget. Saya ingat, saat itu gak ada keluhan apapun yang saya rasakan mulai dari awal hamil hingga menjelang persalinan (kecuali mabok parah di trimester pertama). Saking kuatnya, lembur hingga pukul 21.00 WITA beberapa kali saya lakukan tanpa merasa capek. Sangat berbeda di kehamilan kedua ini, saya gak kuat lagi bekerja lembur. Saya selalu pulang kantor tepat waktu, kalo pun terpaksa harus lembur, gak pernah lebih dari 2 jam.

Baca Juga: Pengalaman Melahirkan Anak Pertama Secara Normal

Penyebab rasa lelah di kehamilan kedua ini juga mungkin karena ukuran perut yang lebih besar jadi bawaannya capek. Baru bergerak sedikit, sudah merasa lelah. Dan yang saat ini membuat saya gak nyaman adalah pangkal paha sebelah kiri mulai sering terasa sakit 😰. Ini juga yang membuat gerakan saya terbatas, maunya cuman tidur-tiduran aja, apalagi kalo libur, nyaris sepanjang hari saya tiduran aja.

#Di kehamilan kedua ini rambut lebih sehat dan kuat
Di antara beberapa keluhan yang saya rasakan, ada satu hal yang paling saya syukuri di kehamilan kedua ini yaitu rambut saya yang gak rontok lagi. Saya baru menyadari hal ini beberapa hari lalu. Saat itu, seperti biasanya, setelah keramas dan rambut mulai lembab, saya mulai menyisir rambut dan betapa kagetnya saya melihat sisir yang bersih dari helaian rambut rontok. Buru-buru saya ke kamar mandi untuk memeriksa apakah ada sisa-sisa rambut rontok di sana dan ternyata memang gak ada, yeay kusungguh bahagia 🀩.

Baca Juga: Review Mustika Ratu Hair Tonic Penyubur Rambut

Hal ini sangat berbeda dengan kehamilan pertama saya dulu, yang mana saat itu rambut saya rontok parah, bahkan rontoknya masih berlanjut hingga bertahun-tahun setelahnya. Harapan saya, semoga akar rambut saya tak hanya kuat saat ini saja, tapi bertahan hingga lahiran nanti dan masa-masa setelahnya, amiiin πŸ˜‡.

#Di kehamilan kedua ini saya dihantui rasa khawatir (takut?) yang berlebihan
Di kehamilan kedua ini, entah mengapa saya dihantui banyak pikiran negatif jadi bawaannya parno πŸ˜“. Seingat saya, di kehamilan pertama dulu saya enjoy banget menjalaninya, gak ada ketakutan-ketakutan yang datang menghantui jadi saya sangat menikmati masa-masa kehamilan saya. Saat itu, saya gak takut dekat-dekat atau gendong kucing peliharaan kami, enjoy dekat dengan anak-anak, makan apa saja yang pengen dimakan. Pokoknya santhayyyy kayak di pantai.

Tapi di kehamilan kedua ini gak seperti itu. Didekati anak kecil, tanpa bisa di-rem, badan saya seolah menghindar dan di otak saya mulai muncul pertanyaan "anak ini udah diimunisasi rubella, kah?". Didekati kucing, saya menghindar dan gak mau menggendongnya. Saya takut kucingnya menularkan toxoplasma. Mau makan sesuatu juga mikir dulu, ini berbahaya gak yaa? Ya, saya sampai separno itu dan jujur aja, saya tersiksa dengan rasa parno yang nyaris gak bisa saya kendalikan itu. Satu-satunya cara yang saya lakukan adalah berserah diri padaNYA dan memohon agar melindungi saya dan bayi yang saya kandung dari hal-hal negatif yang terus menghantui πŸ˜‡. Saya baru "sedikit" terbebas dari rasa parno itu saat melihat wajah bayi saya di USG πŸ˜πŸ’™.

#Di kehamilan kedua suhu tubuh meningkat
Perbedaan paling mencolok lainnya yang saya rasakan antara kehamilan pertama dan kedua ini adalah suhu tubuh saya yang kayaknya lebih tinggi (atau cuaca yang semakin panas?). Dulu, saya bisa tahan gak mandi sampe 2 hari (kebiasaan buruk! jangan ditiru yaaa, hahaha 🀣). Di kantor kena AC langsung menggigil kedinginan jadi selalu pakai sweater, tidur malam harus pake selimut.

Baca Juga: 5 Manfaat AC Untuk Kesehatan

Sekarang? Jangankan 2 hari gak mandi, mandi sekali sehari aja kulit ini rasanya lepek banget. Hampir tiap hari merasa gak nyaman dengan bau badan sendiri. Kalo gak ingat pesan mama dan mami (mertua) agar jangan mandi malam hari, mungkin setiap malam saya akan mandi saking gerahnya.

***


Itulah 5 perbedaan mencolok yang saya rasakan saat hamil anak pertama lebih dari tujuh tahun lalu dan kedua yang saat ini sedang saya jalani. Saya menuliskan ini bukan bermaksud membandingkan kehamilan mana yang lebih baik karena pada dasarnya dua kehamilan saya ini sudah sangat kami nantikan.

Kalo kamu, apakah ada perbedaan mencolok yang juga kamu rasakan saat hamil anak pertama dan kedua? Yuk bagi ceritamu di kolom komentar πŸ˜‰

You May Also Like

32 komentar

  1. Seru lho pengalamannya, mbak. Berhubung aku keguguran pas kehamilan pertama & belum rencana/program lagi sama pak suami, jd berharap bisa segera ngerasain kaya pengalamannya mbak... :)

    Btw soal perasaan, di kehamilan kedua yg sering cuma takut/khawatir aja mbak? Kalau di kehamilan pertama, malah nggak ada perasaan macem2 kah (beneran enjoy aja)?

    BalasHapus
  2. Kemarin saya juga mau nulis tema ini mbak, seru nya kehamilan anak pertama dan kedua. Saya setuju kehamilan kedua lebih deg-degan dibanding anak pertama. Mungkin karena awal-awal saya mengalami flek mbak. Semoga sehat selalu ya mbak.

    BalasHapus
  3. Sehat terus ya bumil. Memang beda saat hamil anak pertama dan kedua. Kemungkinan beda kelamin juga sama anak pertama. Perutnya lebih besar

    BalasHapus
  4. Mungkin dirasakan beda karena faktor usia juga ya mba Ira. Jaraknya lumayan ya mba sama kakaknya.
    Semoga sehat selalu ya mba, sampai hari lahir nanti

    BalasHapus
  5. Sama banget mba ukuran perut jadi lebih guede banget dan sekarang meninggalkan jejak buncit wkwkk semoga sehat2 ya mba IRa

    BalasHapus
  6. yang kerasa lebih cepat lelah, iya banget, tapi dinikmati aja. seneng deh hamil itu bawaannya seneng

    BalasHapus
  7. Semoga lancar ya mba sampai persalinan nanti :) kalau saya 3 kali hamil beda-beda rasanya. Yang terakhir sudah santai menjalanin kehamilan dan persalinan, namun lebih mudah lelah dan badan pada pegel mugkin karena faktor U juga :D

    BalasHapus
  8. Banyak yang seperti mbak ceritakan diatas bahwa hamil pertama dan kedua memang beda. Kebetulan juga saya sudah lepas KB dan berencana menambah momongan. Doakan segera positif ya mba

    BalasHapus
  9. Mba btw ini artikelnya pake font apa ya? Cakeup dan nyaman dibacanya. Aku kemarin hamil kedua juga ada banyak perbedaan, di kulit muka jadi lebih bersiih dan rambut juga terlihat lebat. Sekarang? Rontok lagee wkwk

    BalasHapus
  10. Waaa Mba Iraaa senengnyaaa. semoga sehat selalu debay n bundanya. Noted Mba buat pelajaran bg saya :)

    BalasHapus
  11. Dulu saya juga mersakan hal tersebut Mbak, di kehamilan anak kedua, badan rasanya lebih cepat lelah. Mungkin karena kita juga ngurus tiga orang, diri sendiri, anak pertama dan anak yang di dalam perut. Sehat selalu ya Mbak

    BalasHapus
  12. Btw aku juga rasain ketakutan yg berlebih di kehamilanku yg (mudah2an) terakhir kemarin.
    Menjelang melahirkan emang adaaa aja yg dipikirin..
    Kalau lainnya kayaknya lupa2 inget, dulu punya blog belom pede nulis, hahaha.. Sekarang ingatannya dah mulai pudar bareng pecahan 4 air ketuban. LOL

    BalasHapus
  13. Beda2 ya mba yg dirasain. Sy baru 1 kali hamil dan rasanya luar biasa. Ssya jerawatan tp ga mual2. Jd penasaran dg hamil lg. Smg Allah mengizinkan aamiin :)

    BalasHapus
  14. Kalau maboknya sama aja Mba, sama2 mabok parah
    Lebih cepat capek, iya sih pas akhir2 di trimester 3, pinggang belakang sakit banget
    Selain itu ada rasa cemas juga, lebih dibanding pas hamil pertama
    Malah takut anak kenapa2
    Alhamdulillah ga LDRan dengan suami sprti hamil pertama, jadi lebih tenang

    BalasHapus
  15. Wah iya, tiap kehamilan memang beda. Aku 4 kali hamil, rasanya beda2. Yg paling kerasa, makin payah dan makin berat. Usia memang pengauh banget. Etapi, jangan banyak khawatir ya. Santai aja bumil, biar selalu sehat dan bahagia. :)

    BalasHapus
  16. Berhubung belom ada pengalaman jadi ga bisa bandingin sama diri sendiri hahaha tapi jadi self note buat nanti, ternyata rasanya bisa beda2 ya...sehat2 terus mbak dan dedenya....

    BalasHapus
  17. Kehamilannya sehat2 ya Mbak Ira
    Tiap kehamilan punya cerita sendiri. Btw, keponakanku ini udah ketahuan perkiraan jenis kelamin belum?

    BalasHapus
  18. Aku terakhir kali hamil sekitar 12 thn an yg lalu..sdh lupa rasanya ginana hehe..

    BalasHapus
  19. Saya pun begitu saat kehamilan kedua badan mudah lelah dan ukuran perut lebih besar, tapi rambut biasa aja heheh..sehat terus ya mba Ita sampai hari lahir tiba dan lancar semuanya

    BalasHapus
  20. Semoga kehamilannya lancar ya Mbak. Saya baru ngeh juga lo, kalau bisa beda-beda ya kehamilan di tiap ibu. Kirain di ibu yang sama bakal beti beti lo Mbak hamilnya.... :)

    BalasHapus
  21. Aku beda banget antara hamil anak pertama dan kedua.
    Yang kedua, bawaannya baper.
    Tapi alhamdulillah...suami selalu bisa menenangkan dan membebaskan mama baper buat belanja onlone.
    Hihii...itu obat mujarab ternyata...

    BalasHapus
  22. Sehat-sehat ya Mba Ira, aku senang baca pengalaman orang hamil hehehe
    semoga ketimbalan ikut hamil juga aamiin. Sehat dengan debay semangat mba Ira
    jangan parno jihad perempuan ini. Padahal aku dewe ya belum tahu rasanya. Bismillah aja yo Mba

    BalasHapus
  23. Aku kok malah mikir, hamil pertama bobotku 78 dan perutku gedhe banget, Mbak. Kalau baca keterangan dokter di atas, Ya Allah, ntar pas hamil kedua terus seperti apa. Hahaha. Tapi, nggak papa ya, semua dinikmati saja.

    BalasHapus
  24. Wah jarak kehamilanya cukup jauh yaa ya mba, rasanya seperti hamil peetaman kali ya mba.. Saya hamil anak pertama dan kedua sama aja mabok sampai usia kandungam 25 minggu

    BalasHapus
  25. aku juga kurang lebih merasakan hal yang sama mba. Yang pasti karena usia juga sudah bertambah, saat hamil kedua lebih terasa letih. Tapi semangat tetaaap tinggi hhehehe

    BalasHapus
  26. Kehamilan pertama saya dulu mual muntahnya selama 8 bulan dan sempat bed rest 2 bulan krn perdarahan. Kehamilan kedua lebih santai dan asik, diajak jalan OK, sambil kerja OK. Mualnya hanya 2 bulan dan cukup dihilangkan dengan minum air es.

    BalasHapus
  27. Setiap kehamilan punya cerita keunikan tersendiri ya, pastinya dijalani dengan happy. Cantik banget ini Bumil, sehat dan dilancarkan semuanya yaa

    BalasHapus
  28. sehat terus ya bumil. semoga lancar persalinannya. aku cuma bisa doakan. karena blm punya pengalaman hamil...hohoho. doakan aku dapat biangnya ya.

    BalasHapus
  29. Hampir sama sih mbak perbedaan yang saya rasakan. Cepet lelah, khawatiran, trus kulit saya lebih bagus di kehamilan kedua kemarin. Waktu si kakak jerawatan parah banget, sampe sakit semua muka.

    BalasHapus
  30. Punya rasa khawatir, padahal udah punya pengalman di anak pertama ya, mbak. Semoga bisa lebih enjoy, yaaaa. Hihihi

    BalasHapus
  31. Setiap.orang hamil itu unik ya mba. Aku kok jadi pengen nulis kaga gini juga jadny. Menginspirasi hehe

    BalasHapus
  32. Nulis tentang kehamilan sendiri itu bisa jadi cara untuk mengenang masa2 indah dan bisa dishare juga ke anak kalau udah besar nanti..

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar di sini 😊😊

Mohon untuk berkomentar menggunakan kata-kata sopan dan tidak meninggalkan link hidup yah, karena link hidup yang disematkan pada komentar akan saya hapus πŸ˜‰