1/31/2016

ANTARA SAYA & WIRO SABLENG




Siapakah diantara kamu yang menjalani masa kecil atau masa remaja pada pertengahan hingga akhir tahun 1990-an?? Ayo ngacung, jangan malu-malu karena Itu berarti kita seumuran atau minimal umurnya pasti gak jauh beda *LOL*

Pada masa itu ada sebuah sinetron silat yang ditayangkan oleh RCTI setiap hari minggu jam 12.00 WITA. Nama acaranya adalah WIRO SABLENG. Hayo ngaku, apakah kamu juga punya kebiasaan yang sama dengan saya yang suka menonton acara ini setiap minggunya?? Kalo iya, ayo toss dulu J J

Jujur saja, saat itu saya sangat menyukai sinetron Wiro Sableng. Setiap minggu saya tidak pernah alpa untuk menyaksikannya kecuali saat itu sedang mati lampu. Mulai jam sepuluh pagi saya dan teman-teman akan berbondong-bondong menuju rumah tetangga yang punya televisi dan parabola untuk menyaksikan acara ini.

Sebelum menuju rumah tetangga, terlebih dahulu kami akan mandi dan berpakaian rapi karena syarat untuk bisa masuk ke rumah tetangga dalam rangka menyaksikan sinetron Wiro Sableng adalah harus bersih dan tidak bau. Bagi kami syarat itu sangat mudah dan gampang, jadi mandi pagi di hari minggu menjadi kegiatan rutin yang selalu kami lakukan.

Mengapa saya sangat menyukai Wiro Sableng? Karena menurut saya Wiro Sableng memang pantas untuk disukai. Sifatnya yang periang dan suka menolong membuat saya mengidolakannya. Menurut pemikiran kanak-kanak saya, Wiro Sableng adalah sosok ksatria yang sangat jago, baik hati, suka menolong dan memiliki selera humor yang tinggi hingga membuat saya selalu tertawa saat menyaksikan kelucuannya.

Ketika masuk SMP, saya punya kebiasaan baru yaitu suka membaca buku. Kebetulan ada tetangga yang baru pulang merantau dari Jakarta dan membawa buku Wiro Sableng. Karena mama tahu saya sangat menyukai sinetron Wiro Sableng, akhirnya mama meminjam buku-buku tersebut dari si tetangga.

Saat tau mama meminjamkan buku itu untuk saya, rasanya bahagia tak terkira. Saya bahagia karena bisa mengetahui cerita Wiro Sableng yang  berbeda dengan yang saya saksikan di televisi dan itu artinya saya bisa sombong pada teman-teman karena mereka belum membaca bukunya *LOL*. Rasa sombong saya muncul karena saya merasa lebih banyak tahu cerita Wiro Sableng daripada mereka *pelajaran moral: saat kita mengetahui lebih banyak dari orang lain, hal itu bisa memicu timbulnya rasa sombong.

Beberapa tahun berlalu, hingga sekitar satu bulan yang lalu, saat kami mengganti lemari yang lama dengan lemari baru yang ukurannya lebih besar, tiba-tiba saya menemukan banyak koleksi buku Wiro Sableng punya mertua yang beliau simpan di laci lemari yang selama ini ada di kamar kami (saya gak pernah menyangka bahwa ternyata mertua saya memiliki ketertarikan yang sama terhadap Wiro Sableng) ^_________^

novel Wiro Sableng

Melihat koleksi buku itu, seketika ingatan saya terhadap Wiro Sableng muncul kembali. Melihat koleksi yang dimiliki oleh mertua membuat saya menyadari satu hal bahwa ternyata setelah sekian lama berlalu, saya masih tetap menyukai sosok ksatria yang agak gila itu.

Sejak melihatnya satu bulan yang lalu, belum ada satupun buku Wiro Sableng koleksi dari mertua itu yang saya baca. Satu yang jelas, saya pasti akan membaca semua buku itu. Hanya menunggu waktu yang tepat, buku-buku itu akan saya “sikat” habis J J

Itulah sekelumit cerita saya tentang Wiro Sableng. Ingat Wiro Sableng, berarti ingat masa kecil dan masa remaja saya yang bahagia. Oh iya gaes,sekedar info buat kamu yang belum tahu, bahwa  pencipta tokoh Wiro Sableng sekaligus pengarang bukunya yang bernama BASTIAN TITO itu adalah ayah dari VINO G BASTIAN loh J J

Ada yang suka sinetron maupun buku Wiro Sableng seperti saya? Bagi ceritanya dong J J

19 comments:

  1. Pendekar kapak naga geni 212. 212 memiliki makna dalam kehidupan. :D

    Kenangan banget pas saya kecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mbak Anisa, 212 punya makna yang mendalam untuk kehidupan :D

      Delete
  2. Iya saya dulu juga nebeng ke rumah tetangga agak jauh buat nonton wiro sableng, itu pun ndak begitu jelas karena bukan parabola. Tapi senengnya minta ampun :)

    Kok bisa klop gitu sama mertua mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. jaman dulu masih wajar yah Mbak kalo anak-anak menonton di rumah tetangga, sangat berbeda dengan jaman sekarang yang hampir setiap rumah sudah punya TV :)

      Delete
  3. Waaah...aku banget ini hahha
    ingat kalau baca aku lapisin buku pelajaran, jd bokap lihatnya baca buku pelajaran
    padahal lagi baca Wiro
    bela=belain nyewa karena kalau beli uang jajan belum cukup
    inget kekasih Wiro..Bidadari Angin Timur yang bermata biru dan berambut pirang

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya kalo baca wiro gak ditutupi buku pelajaran Mbak karena mama sendiri yang meminjamkan buku itu untuk saya :D

      Delete
  4. dulu.... aku juga suka baca..., yang suka nyewa bapak ku sih..aku cuma nebeng membacanya... coz waktu itu aku smp..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh, papanya Mbak Nova ternyata penggemar wiro sableng juga :)

      Delete
  5. Baru tahu klo pencipta wiro sableng itu ayahnya Vino G Bastian. Saya msh kecil saat wiro sableng sedang booming2nya di TV

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mbak, Vino G Bastian itu anaknya Bastian Tito :)

      Delete
  6. woooow wiro sableng suka banget sama wiro sableng waktu kecil gak pernah telat nonton.. sampe sekarang masih juga aku suka, dulu masih kecil banget nonton wiro sableng, aku juga nyimpen lagunya keren gak bosenin. sampe kemarin kuliah juga masih nonton di youtube.
    baru tau aku kalo bastian tito ayahnya vino g bastian.
    itu bisa ya mba nemu buku mertua yang wiro sableng bisa sama-sama suka wiro.

    ReplyDelete
    Replies
    1. adik saya juga masih menyimpan video-video wiro sableng yang dia donlot dari youtube :)

      iya mas, saya juga kaget ternyata mertua adalah penggemar wiro sableng juga :D

      Delete
  7. Akuuuu...dulu suka baca juga bhahahhaa....

    Tapiii...gak suka nonton filmnya yang tayang di RCTI itu. Mungkin krn udah baca bukunya duluan kali yah, jadi ekspektasi ku waktu nonton tinggu banget bhahaha...

    Gokil banget itu si gurunya Sinto Gendeng dan musuh bebuyutan si Pangeran Matahari yang tak terkalahkan hehe...

    Aku beneran baca sampai seri terakhir yang dia terdampar di Negeri Latanahsilam dan dia gebet-gebetan sama si Puteri Duyung tuh bhahahaha...

    Duh, pada kemana buku2 ku itu yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teh Erry sampe hapal negeri Latanahsilam :) :)

      berarti banyak banget buku Wiro Sableng koleksi Teh Erry, kalo saya sih baca hanya dari buku yang dipinjam dari tetangga dan nonton di TV tentunya :)

      Delete
  8. Aku juga baca, hehehe ... tapi udah gak tau pada kemana tuh buku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin karena sudah lama yah Mbak, jadi buku-bukunya sudah hilang entah kemana..

      Delete
  9. Saya juga suka Wiro gila ini, kapan waktu itu pernah diulang lg penayangannya tp cuma bentar doang..

    Wiiish, berarti satu kesukaan dgn mertuanya Kak Ira dii.. bisa sama2 baku tahan ilmu itu, xixiix

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya,kita baku tahan mhe ini siapa yang lebih kuat ilmunya, hahaha :D

      Delete
  10. aku mah baca bukunya wiro sableng , tp punya pembantuku aku baca

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar di sini, Insyaallah saya akan berkunjung balik ^___^

Mohon untuk berkomentar menggunakan kata-kata sopan dan tidak meninggalkan link hidup yah, karena link hidup yang disematkan pada komentar akan otomatis terhapus..