Advertisement

PERSAMAAN HAMIL ANAK PERTAMA, KEDUA & KETIGA

Saya sedang membuka-buka labels di blog ini dan kemudian sadar, ternyata sudah lumayan lama tidak menulis cerita tentang kehamilanku. Semalam, saat memandangi anak-anak terlelap, bayangan saat mengandung mereka seketika menari-nari di ingatan. Ahh, masa hamil adalah momen yang sangat berarti dan tak akan terlupa karena masing-masing kehamilan menyimpan kenangan istimewa yang tak mungkin terulang.

Memandangi mereka terlelap membuat saya pengen buka laptop kemudian menuliskan kisah saat hamil dulu, namun karena mata sudah tak bisa diajak kompromi barulah pagi ini saya bisa menuliskannya.



Tiga kali hamil membuat saya merasakan tiga pengalaman berbeda. Namun di antara beberapa hal berbeda tersebut, saya juga merasakan beberapa persamaan di antara kehamilan pertama, kedua dan ketiga.
 
Oh iyaa, kali aja ada yang belum tahu nih. Sekedar info, saat ini saya sudah memiliki 3 anak loh. Anak ketiga saya lahir pada tanggal 9 Januari 2021 lalu. Ya, bayi mungil saya itu lahir di tengah pandemi ini, namun alhamdulillah proses kelahirannya berjalan mulus tanpa hambatan, walau sempat ada "insiden kecil" yang menyertai detik-detik kelahirannya. Tanggal 9 kemarin usianya sudah menginjak tujuh bulan dan saat ini ia sedang aktif-aktifnya.


Lalu apa saja persamaan yang saya rasakan selama kehamilan pertama, kedua dan ketiga kemarin? Check this out 

🤰 Mabok parah di trimester pertama
Di kehamilan pertama hingga kehamilan ketiga saya merasakan mabok parah di awal kehamilan. Maboknya tidak sampai muntah sih, namun mual di pagi hari dan tak enak makan sepanjang hari hingga berminggu-minggu lamanya itu sungguh sangat menyiksa. Seenak apapun makanan yang ada di depan mata, tidak ada keinginan untuk mencicipinya. Masa-masa awal kehamilan ini adalah masa yang lumayan berat saya jalani. Kalo tidak mikirin nutrisi buat si jabang bayi, rasanya saya tidak usah makan saja. Saat berada di fase ini, saya sering berhayal, rasanya pasti nikmat banget bisa mencicipi semua makanan layaknya ibu-ibu hamil lain yang saya lihat. Nafsu makan saya baru mulai membaik saat masuk trimester dua. 

🤰 Mengganti lumayan banyak merk produk yang saya pakai
Saat menyadari saya hamil, maka saya akan mengganti beberapa merk produk yang saya pakai. Alasannya ada dua, pertama karena takut merek yang saya pakai sebelum hamil tersebut berpengaruh buruk terhadap janin yang saya kandung dan alasan kedua karena setelah hamil tiba-tiba hidung saya menjadi sangat sensitif terhadap bau apapun termasuk aroma dari beberapa produk yang saya pakai sebelum hamil. Jenis produk yang saya ganti diantaranya adalah bedak, parfum, sabun mandi, pasta gigi, body lotion hingga shampoo. Saat hamil, saya juga menghentikan memakai beberapa produk skincare (yang ini jangan ditiru yaa), akibatnya dapat ditebak, saya menjadi sangat buluk saat hamil 🙈

 
🤰 Janinnya laki-laki
Tiga kehamilan yang saya jalani melahirkan tiga bayi berjenis kelamin laki-laki. Saat hamil anak kedua, saya sempat mengira mengandung bayi perempuan, namun seiring bertambahnya usia kehamilan, saya sadar bahwa banyak kemiripan yang saya rasakan dengan kehamilan pertama dulu. Setelah di-usg, ternyata bayinya berjenis kelamin laki-laki. Saat usg di kehamilan ketiga, dokter sempat deg-degan karena beliau berharap bayi dalam kandungan saya berjenis kelamin perempuan, namun yang terjadi ternyata bayinya laki-laki lagi. Tidak apa-apa, Dok, bagi kami, laki-laki dan perempuan sama aja kok, hehehe.

🤰 Menjalani kehamilan di bulan Ramadan
Tiga kehamilan saya jalani di bulan ramadan. Bulan ramadan di kehamilan pertama saya jalani di usia kandungan trimester dua. Saat itu tak ada kendala apapun yang saya rasakan jadi saya ikutan puasa seperti teman-teman lain. Di kehamilan kedua, bulan ramadan saya jalani di usia kandungan trimester tiga. Saya sempat berpuasa namun menjelang akhir ramadan saya putuskan untuk berhenti puasa karena pada siang hari saya sering merasa lapar dan badan agak lemas. Sedangkan di kehamilan ketiga, bulan ramadan saya jalani di usia kandungan trimester pertama. Saat itu saya putuskan untuk berpuasa karena memang sedang mabok parah, jadi sekalian sajalah toh pada siang hari saya juga tidak nafsu makan.


Masa kehamilan adalah masa yang menorehkan banyak kenangan mulai dari kenangan manis hingga kenangan pahit. Yang tidak bisa saya lupakan adalah saat hamil anak kedua, yang mana sejak masuk trimester dua pangkal paha sebelah kiri saya terasa sakit dan level sakitnya itu meningkat seiring bertambahnya usia kehamilan. Saya bahkan tidak bisa buang air kecil beberapa jam sebelum lahiran. Ya, di kehamilan kedua itu saya menderita anyang-anyangan parah.


Namun segala cobaan yang saya rasakan di masa kehamilan itu seketika hilang dan berganti dengan kebahagiaan saat mendengar tangisan bayi. Di saat itu terjadi, hanya rasa syukur yang terucap dari bibir ini. Alhamdulillah, akhirnya bayi yang sebelumnya hanya dilihat saat usg, kini sudah bisa dilihat dan dipeluk secara langsung 😍



Posting Komentar

23 Komentar

  1. Saya kehamilan anak pertama dan kedua berbeda banget, Mbak. Kata orang2 sih kalau beda, biasanya beda jenis kelamin. Heheheh

    BalasHapus
  2. Waktu hamil anak pertama sih alhamdulillah nggak ada drama yang berarti mbak, haha.. nggak tau nih entar hamil anak kedua kek gimana, haha..

    BalasHapus
  3. Masa kehamilan selalu menjadi masa indah yang dikenang ya, Mbak. Ada kisah yang sama, ada yang berbeda. ALhamdulillah, senang pastinya memandangi ketiganya sekarang ^__^

    BalasHapus
  4. pengalaman saat hamil selalu jadi cerita yang seru untuk diulas.. selalu ada 'drama' yang berbeda di tiap momennya.. meski mau berapa kali juga.. saya baru ngalamin 2x juga ceritanya lain-lain

    BalasHapus
  5. Seruu banget mba Iraaaa :D
    Memang cerita kehamilan tuh, amazing banget!
    Apalagi hamidun di bulan suci Ramadhan, double amazing yakkk.
    Semogaaa mba Ira dan keluarga sehaaatt sehaaatt dan selalu bahagia yaaa

    BalasHapus
  6. Wah mba baru lahiran di bulan januari 2021 ya. Sama kayak aku lahiran di pandemi juga tapi aku februari 2021. Berarti anaknya mba udah MPASI ya. Mba rajin ikh nulis tentang kehamilan anak anaknya. Aku belum rajin ikh nulisnya soal kehamilan

    BalasHapus
  7. Selamat ya, sudah 9 bulan aja lahiran anak ketiga ternyata. Aku juga hamil 3 kali, tapi anak pertama meninggal usia 13 hari. Dan semua laki-laki, kehamilannya pun mirip...jadi akhirnya nebak sendiri ini kayaknya laki-laki lagi, eh bener hehe

    BalasHapus
  8. Saat hamil anak pertama, kedua dan ketiga pengalamannya gak ada yang sama mbak, malah yang hamil ketiga harus bener2 bed rest sampe usia kehamilan 5 bulan.

    BalasHapus
  9. Cerita kehamilan selalu seru ya, Mbak. Ada yang tidak merasakan apapu, Ada juga yang sampai mabok parah. Sehat-sehat selalu untuk semuanya. aamiin

    BalasHapus
  10. Jujur aku agak roaming sama istilah-istilah kehamilan ini mbak, tapi seru juga dipelajari biar sebagai calon ayah mendatang bisa ngertiin istri waktu hamil hehe

    BalasHapus
  11. selama hamil justru saya santai, enggak mual atau apa

    barulah waktu hamil si bungsu rasanya kacau, mual dan badan sakit sakit

    ternyata lahir anak perempuan, horeee..... :D

    BalasHapus
  12. Hamil anak pertama, kedua dan ketiga punya pengalaman yang beda2 ya mba. aku jadi ingat cerita mama ketika hamilin aku dan adik2 yg lain. mama punya cerita sendiri dr masing2 anak.

    BalasHapus
  13. Mempunyai anak memang bisa bikin adem ayem ya, rumah jadi rame dan seru pastinya. Insight yang kak ira tulis dalam artikel ini syarat penuh makna dan banyak pengalaman yang bisa dipetik bagi pembaca lainnya. Thanks ya..

    BalasHapus
  14. Masukan buat daku nih, yang pasti jadi ilmu saat nanti berumahtangga lalu mengalami fase tersebut

    BalasHapus
  15. Kita memiliki kesamaan juga mbak, hamil dua kali di bulan Ramadhan dan sama-sama pemilik anak laki-laki. Alhamdulillah laki-laki semua gak apa yang penting sehat sehat semua yaa.

    Kalo aku waktu hamil anak-anak memiliki kesamaan juga, keduanya tuh nggak ngalamin mual atau males makan. Nggak ada ngidam juga

    BalasHapus
  16. Kalau aku persamaan yang nomer 1 sama nomer 2 tu sama-sama gak mabok sih..hehe makan enak..gak mual2 sampe KO.. Alhamdulillah...

    BalasHapus
  17. Peengalaman kehamilan dengan perjalanan berbeda memang ada cerita sendiri

    BalasHapus
  18. Kalau saya pas anak pertama santai banget, kayak lagi nggak hamil. Eh, pas anak kedua, ampun-ampun deh. Masa setiap naik mobil, kereta dan pesawat selalu mual. Emang setiap kehamilan punya cerita sendiri-sendiri ya. Tapi, aku belum berani nih mau hamil di masa pandemi ini.

    BalasHapus
  19. wah mbak ira rajin menulis setiap pengalaman kehamilannya ya mbak
    klo aq meski ada yg sama , tapi banyak juga Perbedaan saat hamil pertama dan kedua

    BalasHapus
  20. Waah seru sekali kak, keren banget nih membicarakan kehamila
    ataupun prosesi kelahiran itu pasti takjub Karena selalu Ada kebahagiaan yang tiada terkira ya kak

    BalasHapus
  21. Aku juga 3x mengalami kehamilan di bulan puasa. Dua kali disela melahirkan, jadinya gak full puasa. Alhamdulillah anak ketiga full puasa, gak bayar hutang deh, lahiranku paling gampang

    BalasHapus
  22. Tiga kali hamil tetep aja kaya baru ngalamin lagi kehamilan pertama karena 'bawaan bayi'-nya kadang beda-beda ya meski ada juga kesamaannya.

    BalasHapus
  23. Setiap kehamilan punya cerita masing-masing
    Semua nya tentu begitu berkesan
    Syukur Alhamdulillah, anak-anak pun terlahir dan kini tumbuh dgn baik ya mba
    Semoga selalu sehat utk semuanya

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar di sini 😊😊

Mohon untuk berkomentar menggunakan kata-kata sopan dan tidak meninggalkan link hidup yah, karena link hidup yang disematkan pada komentar akan saya hapus 😉