Langsung ke konten utama

7 JAJANAN FAVORIT DI MASA KECIL

Haai gaes, selamat hari kamis dan selamat tanggal 20 yaa. Seperti biasanya, setiap tanggal 20 saya dan ketiga sahabat yang juga berasal dari Sulawesi Tenggara akan menulis dengan tema serupa.

Lalu tema apakah yang kami usung kali ini? Sesuai judul, temanya adalah jajanan saat kami kecil dulu. Kembali ke masa lalu aka tahun sembilan puluh-an nih ceritanya, hehehe :)



Baca tulisan ketiga sahabat saya:



Seperti yang saya tulis di atas, tema ini mau tak mau membuat saya kembali mengingat masa lalu. Yup, tepatnya masa-masa saat SD, masa-masa di mana saya masih terlihat unyu-unyu dan menggemaskan, hehehe :D

Baca Juga: Masa-Masa SD yang Menyenangkan

Okee tak perlu berlama-lama, berikut ini saya tuliskan 7 jajanan favorit saat saya kecil dulu. Fyi, sebenarnya lumayan banyak sih jajanan saya saat kecil dulu, tapi yang tujuh ini yang paling favorit. Penasaran dengan ketujuhnya? Ini dia nih:

1. Es Kantong/Es Lilin

Es lilin kacang hijau buatan saya. Rasanya? Kata mama lumayan enak, LOL

Hahaha dulunya ini favorit banget nih apalagi yang rasa kacang hijau, bahkan hingga saat ini. Yup, sampai saat ini saya masih menyukai jajanan penuh kenangan ini.

Bila kangen pengen makan jajanan ini, saya yang tak tahu masak ini bela-belain bikin sendiri jajanan ini loh. Seperti beberapa waktu yang lalu, saat lidah ini kepengen banget makan es kantong (saya menyebutnya seperti itu), maka seperti dikomando tangan ini langsung membuatnya (tentunya setelah googling cara membuatnya dan membeli bahan-bahannya di pasar, hehehe).

2. Fujimie
Adakah yang juga menyukai makanan ringan ini? Kalo iyaa, ayo toss dulu. Tapi saya sedih karena saat googling gak nemuin kemasan Fujimie yang dulunya saya konsumsi, yang ada di google itu kemasan fujimie terbaru, huhuhu :(

Camilan berbentuk mie ini enak banget rasanya. Saya ingat, saat pulang sekolah saya selalu mampir membelinya di warung dekat rumah. Saat ini, saat kangen dengan camilan ini saya juga sering membelinya di toko kelontong dekat rumah kami.

kamasan baru fujimie

3. Tuli-Tuli
Tuli-tuli adalah camilan khas Buton yang bahan bakunya terbuat dari ubi kayu. Camilan berbentuk angka delapan ini adalah camilan laris manis yang banyak dibeli murid-murid di sekolah saya. Rasanya nikmat saat dimakan bersama sambal.

Sampai saat ini tuli-tuli masih banyak dijual dan menjadi gorengan andalan banyak orang. Kalau sedang kepengen makan tuli-tuli, biasanya saya akan membelinya di penjual gorengan. Kadang-kadang saya juga minta tolong pada mama untuk dibuatkan tuli-tuli. Ini nih tuli-tuli hasil buatan mama :)

tuli-tuli buatan mama :)

4. Tente (kue ampyang)


Kami menyebutnya tente. Ini juga jadi jajanan favorit saya saat kecil dulu. Saat itu ada tetangga kami yang menjual kue ini. Karena saya suka banget dengan camilan kacang yang dicampur gula ini, saya dan almarhumah bibi (kakak mama) sering membuatnya ketika saya menghabiskan waktu liburan ke rumah nenek di Tolandona.

Baca Juga: Tolandona; Tempat Istimewa yang Menyimpan Banyak Kenangan

5. Noga
Camilan berikutnya adalah Noga. Sama seperti tente yang bahan bakunya terbuat dari kacang dan gula merah, noga juga terbuat dari bahan yang sama. Bedanya, kacang di camilan noga ini sudah dihaluskan. Sampai saat ini noga masih menjadi camilan saya.

Ada warung di dekat kantor saya yang menjual camilan ini dan nyaris setiap hari saya singgah ke warung itu untuk membelinya.


6. Bagea
Camilan ini tidak setiap hari saya nikmati karena ia hanya dijual dua kali seminggu yaitu pada hari pasar saja (fyi, pasar di kampungku hanya digelar dua kali seminggu yakni hari kamis dan minggu).

Yang menjual kue ini adalah tetangga kampung kami. Mereka baru akan datang menjual kuenya pada hari kamis dan minggu saja mulai dari jam tujuh pagi hingga jam satu siang. Setiap hari pasar tiba, mama selalu membelikan kami kue ini.


7. Permen Collin's Butter Nut


Sepertinya saya memang menyukai camilan yang terbuat dari kacang bercampur gula. Yup, camilan berbentuk permen ini juga berbahan dasar kacang yang dicampur gula. Sejak dulu hingga kini, permen ini masih saja menjadi camilan favorit saya.

**

Itulah tujuh jajanan favorit saya saat kecil dulu. Alhamdulillah, sampai saat ini jajanan-jajanan tersebut masih mudah saya dapatkan. Saat hati dilanda rindu pengen menikmatinya, saya bisa langsung membeli atau membuatnya.

Saya yakin kamu juga  pasti punya jajanan favorit di masa kecil kan gaes? Ceritakan jajanan favoritmu itu di kolom komentar yuk, sekalian bernostalgia mengingat indahnya masa kecil kita :)



Sumber gambar:
https://www.tokopedia.com/happycouple/butter-nut-collins-candy-toples-butternut-collins-permen-kacang
http://www.imgrum.org/media/1517157960084698548_5443529155
http://resepdanmasakan.com/resep-membuat-kue-ampyang-kacang-gula-merah/

Komentar

  1. Huaaa tenteng, klo org Bugis bilangnya Tenteng Kak, heheheh.. Sampe sekarang masih adaji tawwa eksis. Sama dgn bagea, Bugis jg punya bagea. Aduuhh ini sebenarnya asli mana ya? Hihihih.

    Permen collins, kapan waktu itu sa ke rumah Kakak, banyak permen collinsnya, sdh ambil jatah preman dah, wkwkwkk. Sa pernah post jg di IG itu ����

    BalasHapus
  2. Hampir sama jie jajananta kak.. Cm kl kue sy krg suka bagea dr dulu, sukanya yang gorengan atau garing-garing soalnya.. Hehe

    BalasHapus
  3. cuman tau fujimie doang mba hahaha jajanan kecilnya manis2 y mba dan aku kemasuk anak doyan asin siy jd liat makanan manis teh giung 😁

    BalasHapus
  4. hmmm... kalo makanan kecilku apa aja ya.... *mengingat* :D

    BalasHapus
  5. es kantong rasa kacang ijo, enakk bgt mbak, dulu waktu kecil aq suka di buatin sm mama, tp di jakarta di sebutnya es mambo,, terus kl mie yang terkenal itu anak emas, skrg masih ada tp udah langka ditemuin, kalo tuli-tuli mirip dg klanting kalo dari jawa, tente dan noga ada juga disini tapi aq lupa sebutnya apa yang gak ada kue Bagea, khas sulawesi yah mbak ?
    jajanan waktu kecil enak-enak yah mbak

    BalasHapus
  6. Kalo di Bandung es lilinnya ada coklat paitnya enak deh sayang sekarang es lilinnya beda dan ga seenak dulu huhhu

    BalasHapus
  7. Es kantong jajanan paling laku keras. edd cuman 50 rupiah dulu. Sekarang di banderol dengan harga 2500,ckckckck :D

    BalasHapus
  8. Kalau saya dulu jg pernah makan tente dan noga, manisnya uenak banget

    BalasHapus
  9. Tente kalau di Semarang disebut gula kacang mbak Ira, sesuai bahannya terbuat dari gula merah dan kacang. Saya juga suka makanan dari kacang.

    Kalau fujimi jaman saya kecil sepertinya belum ada mbak, mungkin belum musim jajanan kayak gini ya awal 80an :)

    BalasHapus
  10. Yang no 7 aku suka bangeeeet. Cuman agak susah nyarinya sekarang ih

    BalasHapus
  11. Jadi inget..jaman kecil ..es lilin di tempatku harganya 25 perak mba... Aku suka juga es kacang hijau. Permen collin, ngerti juga..tp aku lebih suka sugus. Hi..hi, jaman kejayaan chiki balls😊

    BalasHapus
  12. Fujimie sama Collins Butter Nut. Samaaaa saya juga suka, Mbak. Hihihi. Dulu Fujimie bungkusnya perpaduan wana biru keunguan sama putih ya. Bungkusnya kecil, jadi kalo beli kadang 2 atau lebih. Hihi.
    Trus yg makanan daerah itu, kayaknya juga enak-enak, ya :)

    BalasHapus
  13. Tuli tuli penampakannya mirip gembus klo di tempatku mb ir, rasanya kenyel2 gitu enak deh dari pati kanji

    BalasHapus
  14. Noga,
    Kalok disini namanya geti geti mnk, uenakkk, hihi,

    BalasHapus
  15. tuli-tuli mirip lanting ya mbak? tapi bukan juga sih kayaknya. jadi penasaran :D

    BalasHapus
  16. Hai Mbak Ira, gimana kabarmu? wah baca jajanan favorit ini bikin aku mupeng, heheheh. Kangen masa lalu deh Mbak

    BalasHapus
  17. hahaha, jadi flashback puluhan tahun lalu :)) hm, kalo aku apa yaa~ dulu suka sama sate-satean kecil yang pake bumbu kacang gitu, es teh, es lilin, es serut yang disiram sirup warna warni, somay, lidi-lidian, trus apalagi yaa, jadi lupa XD

    BalasHapus
  18. Di antara ketujuh makanan itu yang pernah saya nikmati cuma empat: es lilin, fujimie, noga, ‎dan Collin’s Butter Nut. Keempatnya masih pernah saya makan akhir-akhir ini. Tapi nggak ‎terlalu sering sih. Mengenang makanan jaman dulu emang bikin baper ya. Jadi ingat dulu ‎hidup pas-pasan. Tahun 2000an uang saku waktu sekolah SD masih 500 rupiah. Itu pun sudah ‎dapat cemilan lumayan banyak. Ada satu cemilan yang murah banget, namanya Krip-Krip. ‎Mirip Fujimie tapi bungkusnya lebih kecil. Harganya Rp 25. Coba bayangkan, jaman sekarang ‎mana ada. Hehehe.. Saya selalu beli Rp. 100 dapat 4 bungkus. Uhmmm... nikmat rasanya. ‎Beli 500 rupiah aja mungkin jadi satu mangkok. Kenyaaang... :D‎

    BalasHapus
  19. Wah ini makanan waktu masih cinta monyet:D Es kacang hijau bisa habis banyak kalau 1 mah kurang hehe..

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar di sini 😊😊

Mohon untuk berkomentar menggunakan kata-kata sopan dan tidak meninggalkan link hidup yah, karena link hidup yang disematkan pada komentar akan saya hapus πŸ˜‰

Postingan populer dari blog ini

CARA MENGOBATI LEBAM/BENJOLAN PADA JIDAT ANAK KARENA KEJEDOT

Selamat tahun baru yah Gaes, semoga di tahun 2016 ini segalanya lebih baik dari tahun-tahun yang telah lalu, amin. Tidak terasa yah, hari ini kita sudah berada di hari ke empat di tahun yang baru ini. Setelah beberapa hari menikmati hari libur (libur nulis juga), hari ini saatnya kita untuk beraktivitas seperti biasanya.

Oh iya, postingan pertama saya di awal tahun ini akan dibuka dengan cerita sedih yang dialami oleh anak saya “Wahyu” beberapa waktu yang lalu.Pada hari kamis tanggal 24 desember 2015 yang lalu, Wahyu kejedot (bahasa Indonesia dari kejedot apa yah?) di kaki ranjang. Saat sedang berlari-lari dalam rumah, tanpa sengaja kakinya menabrak kaki Papanya hingga ia terlempar dan jidatnya terbentur kaki ranjang.
Wahyu yang awal mulanya tertawa ceria tiba-tiba berteriak dengan suara yang sangat keras disusul suara tangisnya yang pecah. Ternyata anakku tercinta terjatuh dan terdorong dengan keras hingga jidatnya menabrak kaki ranjang. Oh tidak..!


BERKAS YANG HARUS DISIAPKAN SAAT MENGAMBIL BPKB KENDARAAN DI LEASING SETELAH MASA KREDIT SELESAI

Blogpost kali ini mau ngomongin sesuatu yang berhubungan dengan kerjaan saya nih yaitu tentang berkas yang harus disiapkan saat mengambil BPKB di perusahaan pembiayaan setelah masa kredit selesai.
Ide ini muncul karena akhir-akhir ini banyak konsumen kantor saya yang telah lunas masa kreditnya namun belum mengetahui hal ini (walaupun syarat-syaratnya sudah ditempel di papan pengumuman kantor), akibatnya mereka harus bolak-balik pulang ke rumah untuk mengambil berkas yang menjadi syarat pengambilan BPKB ini. Bagi yang rumahnya dekat sih tidak masalah, tapi bagi yang rumahnya jauh, pasti merepotkan dong? Tidak jarang mereka baru bisa datang kembali pada keesokan harinya.
Jadi menurut saya mungkin bagus juga jika saya menulisnya di blog ini, sekalian nambah postingan blog yang baru beberapa biji padahal udah pertengahan februari ^________^

PENGALAMAN MENGGUNAKAN KB IMPLANT/SUSUK TIGA TAHUN

Beberapa waktu belakangan ada satu celetukan dari teman-teman yang lumayan sering mampir ke telinga saya dan suami ketika melihat kami berjalan bersama Wahyu. Celetukannya kurang lebih seperti ini nih “ihhhh, Wahyu udah besar yah, kapan nih punya adik lagi?”
Mendapat pertanyaan seperti itu biasanya kami hanya tersenyum sambil menjawab “Bila Allah berkenan, Insyaallah secepatnya. Doakan semoga secepatnya kami mendapatkan adik Wahyu”.
Sebenarnya jawaban yang kami berikan itu adalah jawaban basa basi karena sejujurnya kami memang sengaja menunda kehadiran adik Wahyu. Saya sih sudah pengen banget punya anak lagi, tapi suami masih belum mau punya anak lagi. Menurutnya, Wahyu masih membutuhkan lebih banyak kasih sayang dari kami. Walau alasan itu terkesan “cemen” di mata saya, tapi akhirnya saya amini juga.