Advertisement

5 BERSAUDARA & SELEKSI PENERIMAAN CPNS PART II

pic source: MNC Media

Ckckckck, judulnya jadi mirip drama yaa, pakai part II segala, hahaha ๐Ÿ˜‚. Apakah akan mengikuti drama korea Penthouse yang sampai pada part III itu? Tenang gaes, saya tidak serajin itu, saya hanya akan bikin artikel ini dalam dua part aja kok ๐Ÿ™ˆ.

Saya memang kurang kreatif mencari judul, daripada pusing mikirin judul, terpilihlah judul di atas karena kebetulan tulisan serupa ini memang sudah pernah saya publish pada tahun 2017 lalu tak lama setelah mengikuti tes CPNS di kemenkumham yang hasilnya tidak lolos itu. Silakan klik link ini untuk membacanya yaa.

Sebenarnya saya tidak kepikiran mau menulis ini karena tes CPNS tahun ini euforianya terasa berbeda. Tes CPNS tahun ini terasa "lengang" tidak seramai tahun 2019 dan tahun 2018 lalu, mungkin karena saya, suami dan semua adik saya sudah tidak ada lagi yang mengikuti tes kali yaa? Alhamdulillah, cita-cita orang tua kami yang menginginkan anak-anaknya jadi PNS sudah terkabul. Saya dan empat adik saya telah berhasil mewujudkan mimpi mama dan almarhum papa itu.

Saya baru kepikiran nulis artikel ini saat melihat teman-teman honorer di kantor yang sibuk menyiapkan berkas pendukung pendaftaran CPNS. Melihat mereka sibuk, seketika ingatan saya melayang pada saat ikut tes CPNS tahun 2019 lalu.

Ahhh bila mengingat masa-masa itu, ada rasa hangat di dada ini. Teringat betapa saya bersungguh-sungguh dan ingin banget lolos CPNS. Saat mendaftar, tanpa ragu saya memasang target lolos, makanya sebelum tes saya menyiapkan diri secara maksimal mulai dari kondisi fisik hingga pengetahuan tentang soal-soal yang akan muncul saat test. Setiap ada waktu lowong pasti saya gunakan untuk belajar. Demi lolos CPNS, saat itu saya bahkan mengurangi aktivitas di media sosial dan blog ini. 

Saya sadar bahwa tahun 2019 adalah kesempatan terakhir saya mengikuti tes. Saat itu adalah injury time untuk saya. Bila tidak lolos lagi, maka tak ada lagi kesempatan bagi saya untuk menjadi PNS padahal itu adalah cita-cita saya sejak dulu. Bila tidak lolos (lagi), berarti saya harus legowo melepas cita-cita untuk berkarir di pemerintahan, dan itu berarti saya juga gagal memenuhi cita-cita orang tua kami. Huhuhu membayangkannya saja saya sudah sedih ๐Ÿ˜ญ  

Dan karena targetnya adalah lolos, maka bebannya juga dobel. Yang paling berat saya rasakan adalah beban mental. Kalo tidak lolos lagi, itu berarti saya akan tetap bolak-balik Lakudo - Baubau setiap hari atau memilih jalan akhir yakni resign yang mana opsi terakhir ini pasti akan menimbulkan dampak yang sangat besar terhadap psikologis saya juga ekonomi keluarga kami.

Baca Juga: Resign

Hal lain yang menjadi beban bila saya tidak lolos lagi adalah rasa malu yang teramat besar pada mama dan adik-adik saya. Mengapa adik-adik saya bisa dengan mudahnya lolos sedangkan saya tidak bisa? padahal kami berlima dilahirkan dan dibesarkan oleh orang tua yang sama. Saya kadang heran, kok susah banget yaa lolos CPNS itu? Bila dibandingkan dengan saya, jalan adik-adik saya begitu mulus mencapai kursi PNS. Saya merasa sudah mendaki gunung dan turuni lembah kayak ninja hatori berusaha maksimal tapi hasilnya kurang memuaskan.

Dua adik saya lolos saat pertama kali mengkuti tes, dan dua adik saya yang lain lolos pada percobaan kedua. Adik saya yang ketiga (yang pertama kali menjadi PNS di antara kami berlima) ikutan tes CPNS secara terpaksa karena "dikandangpaksa" oleh adik pertama saya. Dia yang saat itu masih kuliah semester II, dipaksa ikutan rekrutment CPNS di Kemenkumham menggunakan ijazah SMA. "Ayo ikutan, biar kalo nanti lulus kuliah dan hendak tes CPNS, kamu sudah berpengalaman" begitu kata adik pertama sembari memberi uang Rp. 200.00,- untuk biaya fotokopi dan lain-lain. Adik ketiga saya ini menjadi salah satu dari 29 orang yang beruntung lolos CPNS Kemenkumham Sultra pada tahun 2012 setelah pengumuman kelulusan dipending hingga tiga kali.

Setahun setelahnya, giliran adik pertama yang lolos. Si adik pertama ini memang yakin bila ikutan tes CPNS, ia pasti langsung lolos. Ia sangat yakin dan percaya diri dengan kemampuannya. Ia bahkan dengan lantang menjawab papa saat papa menyuruhnya untuk "mendekat" pada tim sukses bupati terpilih agar nantinya bisa "ditolong" saat tes CPNS. Adik pertama menjawab "papa, jangan suruh saya menjilat orang lain hanya untuk lolos PNS, tanpa dekat dengan pejabat pun saya pasti akan lolos pada kali pertama tes CPNS". Dan ternyata benar, ia memang lolos (murni tanpa koneksi) tes CPNS saat pertama kali mencoba. Sayangnya papa sudah tidak menyaksikan momen ini, karena beberapa bulan sebelum ia ikutan tes CPNS, papa sudah meninggalkan kami untuk selamanya.

Setahun berikutnya yakni tahun 2014, adik kedua saya yang lolos CPNS. Sebulan setelah diwisuda, ia ikutan tes CPNS di Pemda Wakatobi dan ia menjadi salah satu yang dinyatakan lolos saat pengumuman. Namun itu bukanlah kali pertamanya mengikuti tes, beberapa bulan sebelumnya ia juga pernah ikutan tes CPNS di Kejaksaan memakai ijazah SMA namun dinyatakan gugur saat tes kesehatan.

pic source: Fuad Hasim/tim infografis detikcom

Setelah 3 tahun moratorium PNS, tahun 2017 pemerintah kembali membuka rekruitment CPNS. Di tahun itu, saya dan adik bungsu ikut memeriahkan perhelatan akbar tersebut. Kami berdua tes di Kemenkumham Sultra, saya menggunakan ijazah sarjana sedangkan si adik bungsu menggunakan ijazah SMA. Sayangnya kami berdua belum beruntung. Hasil ujian si adik bungsu lebih baik dari hasil ujian saya karena ia berhasil lolos di tes SKD dan baru jatuh di tes fisik (disebabkan kurang persiapan karena jadwal tes fisiknya hampir bersamaan dengan jadwal ujian skripsinya) sedangkan saya sudah tidak memenuhi passing grade sejak tes SKD, ckckck poor me! ๐Ÿ˜ญ

Di tahun 2018, saya, suami dan si adik bungsu lagi-lagi mencoba peruntungan. Alhamdulillah suami dan adik bungsu lolos sedangkan saya gagal maning. Duh Gusti, nasibku kok gini amat ๐Ÿ˜ญ

Baca Juga: Hal-Hal Membahagiakan di Tahun 2018

Barulah di tahun 2019 Dewi Fortuna merangkul saya. Dengat niat yang semakin kuat, usaha yang semakin gigih, doa yang makin kencang dan pasrah kepadaNya, akhirnya nama saya menjadi salah satu yang dinyatakan lolos sebagai CPNS Pemerintah Daerah Kabupaten Buton Tengah.

Kalian tentu bisa membayangkan bagaimana perasaan saya. Yap benar, rasanya bahagia banget sampai sulit diungkapkan dengan kata. Saya sering bertanya dalam hati, seperti inikah rasanya mimpi yang menjadi nyata? Saat melihat nama saya ada di daftar itu, hanya rasa syukur yang bisa saya ungkapkan. Akhirnya perjuangan saya selama bertahun-tahun membuahkan hasil juga. Alhamdulillah! ๐Ÿคฉ๐Ÿ˜‡

akhirnya bisa menyematkan lambang korpri di baju, hehehe

Teman-teman mungkin akan bertanya, apa saja yang saya lakukan sebelum melakukan tes? Saya mungkin belum pantas membagikan tips agar lolos CPNS namun berikut beberapa hal yang saya lakukan agar usaha saya mengikuti tes CPNS membuahkan hasil memuaskan:

๐Ÿ’ช Kencangkan niat. Saya percaya, niat adalah separuh dari keberhasilan. Niat yang kuat akan menuntun kita mencapai apa yang diinginkan
๐Ÿ’ช Gabung di grup-grup pejuang calon CPNS yang banyak tersebar di medos. Bergabung di grup seperti ini akan menambah pengetahuan kita tentang soal-soal yang muncul. Selain itu kita juga akan merasa lebih semangat berjuang karena merasa banyak yang senasib dengan kita. Plus banyak info tentang penerimaan CPNS beredar di grup-grup seperti ini
๐Ÿ’ช Beli buku (baik fisik maupun online) yang berisi tentang soal-soal CPNS. Soal-soal yang ada di buku ini tidak akan sama persis dengan soal yang muncul saat ujian, tapi biasanya jenis soalnya mirip, jadi ketika ujian kita sudah familiar dengan jenis soal-soal yang muncul dan lebih mudah mengerjakannya.
๐Ÿ’ช Rajin bertanya pada teman-teman yang sudah lulus ujian sebelumnya. Dalam hal ini saya bertanya pada suami dan 4 adik saya yang sudah lebih dulu lolos CPNS. Yang saya tanyakan adalah karakteristik soal juga cara mengatur strategi agar tidak kehabisan waktu saat ujian.
๐Ÿ’ช Setelah mengetahui jenis-jenis soal yang sekiranya muncul, rajinlah berlatih menyelesaikan soal-soal tersebut. Jangan lupa catat berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikannya. Asah terus kemampuan kita menyelesaikan soal tersebut (biasanya soal hitungan) sampai mendapatkan waktu tersingkat karena waktu adalah hal terpenting saat mengikuti ujian CPNS dengan sistim CAT.
๐Ÿ’ช Saat mengikuti ujian, atur strategi waktu dalam menyelesaikan soal. Ada 3 bagian soal yang harus diselesaikan yaitu TIU (Tes Intelegensia Umum), TWK (Tes Wawasan Kebangsaan) & TKP (Tes Karakteristik Pribadi). Bagian soal termudah (menurut kita) yang harus dikerjakan diawal. Strategi ini membantu kita menghemat waktu.
๐Ÿ’ช Berdoa. Jangan lupa berdoa meminta diberikan kemudahan saat mengikuti ujian. Jangan lupa, minta orang tua (terutama ibu) untuk mendoakan kita karena doa ibu biasanya makbul
๐Ÿ’ช Pasrah. Bila sudah menerapkan semuanya, saatnya memasrahkan hasilnya pada yang kuasa. Insyaallah semua yang sudah kita kerjakan akan mendapatkan hasil yang setimpal. Sekali lagi, hasil tak akan mengkhianati usaha

Buat teman-teman yang saat ini sedang mempersiapkan diri mengikuti tes CPNS, saya doakan semoga dimudahkan jalannya dan saat pengumuman nanti dinyatakan sebagai salah satu yang lolos seleksi, amiiin ๐Ÿคฒ๐Ÿ™

Yakinkan diri bahwa kita bisa menjawab semua soal dengan benar. Jangan lelah untuk terus belajar dan latihan soal, jangan lelah berdoa dan pasrahkan hasilnya kepada Allah. Ingatlah, tak ada hasil yang mengkhianati usaha. Saya sudah membuktikannya ๐Ÿ˜



Posting Komentar

13 Komentar

  1. Wah the penthouse nonton dong sampai episode tiga apalagi ceritanya bikin greget, ok skip seleksi CPNS memang selalu menjadi hal menantang, ya Mbak selamat atas kelulusannya.

    BalasHapus
  2. Wahh senangnya bisa jadi PNS dan bekerja dalam lingkup pemerintahan, semoga saya juga tahun ini bisa lolos dan menjadi pns di kota saya ini.. Tetap semangat..

    BalasHapus
  3. Ada kombinasi antara usaha dan doa agar lolos tes cpns ini ya. Beli buku soal, gabung grup - grup, bertanya pada yang sudah pernah lolos, tidak mudah ternyata ya. Semangat terus untuk para pejuang CPNS dan semoga amanah dalam pekerjaannya.

    BalasHapus
  4. wah keren banget mba Ira semuanya berhasil meski gagal dulu yah, aku juga gagal terus tadinya mau ikutan taun ini tapi pending lagi insyaAllah injury time tahun depan pgn ikut smeoga LOLOS aamiin

    BalasHapus
  5. Baca soal perjuangan ikut tes cpns ini bikin saya jadi ingat sama kakak laki2 saya, beliau juga ikut tes cpns selama delapan kali berturut2. Dan qodarullah di tahun terakhir batas ikut cpns kakakku berhasil lolos. Buah dari selalu berusaha, tetap semangat dan berpikir positif.

    BalasHapus
  6. Wah sesuatu ya mbak. Selama ini saya selalu baca yang mau masuk cpns karena 'tuntutan', ternyata mbak malah dream come true ya. Memang betul, harus sertakan doa dan pasrah, soalnya yang menentukan tetap Yang Maha Kuasa

    BalasHapus
  7. Subhanallah pengalaman yang sangat berharga Mbak dan saya salut 5 bersaudara bisa jadi PNS semua, berkat doa dan restu kedua orang tua. Kalo di keluarga saya, hanya saya yang jadi PNS itupun lewat jalan yang tidak disengaja. Kebetulan di keluarga besar saya sejak dulu belum ada yang jadi PNS, kebetulan ada sahabat yang menawari kerjaan saya di sebuah PTN dan dari situlah jalan saya menjadi PNS. Kapan-kapan saya pengin nulis jugaa.

    BalasHapus
  8. jadi ingat temanku, mbak. dia juga 4 atau 5 bersaudara semuanya lulus pns. memang pintar-pintar sih itu satu keluarga. heu

    BalasHapus
  9. MashaAllah~
    Keinginan dan doa yang kuat, maka Allah akan kabulkan dan ijabah setiap langkahnya kak Ira.
    Salut banget sama usahanya, kak.

    Aku baru ikut sekali dan gagal, lalu gak berani coba lagi.
    Heuheuu~

    BalasHapus
  10. Luar biasa ceritanya mbak
    Aku sudah 3x tes tapi belum rezeki
    mungkin karena niatnya kurang kuat dan tulus
    ikutan tes karena dipaksa mama, hehe
    Tapi alhamdulillah meski aku nggak pns, suamiku pns.
    Biar mama nggak kecewa kecewa banget , haha

    BalasHapus
  11. Keren mba pengalaman nya semoga bisa menginspirasi yang lainnya juga yg sedang berjuang

    BalasHapus
  12. Maa syaa Allaah rejeki tak lari ke mana ya Mbak, datang di saat yang tepat juga. Lima bersaudara lolos semua. Saya baru sekali tes aja dan nggak niat lagi buat tes karena emang nggak cita2 pengen jadi pns, hehe

    BalasHapus
  13. MasyaAllah, jadi sekarang semua anak-anak Mamata sudah jadi PNS dii.. mantaab nih Kak.
    Adik bungsuta yang tuh hari saya ketemu toh? jadi lulus PNSnya pakai ijazah Sarjana doong ;)
    usaha dan doa memang tidak mengkhianati hasil ya Kaak.
    Anyway, congrats ya Kak, moga ilmunya bermanfaat di tempat kerja yang sekarang. :)

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar di sini ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

Mohon untuk berkomentar menggunakan kata-kata sopan dan tidak meninggalkan link hidup yah, karena link hidup yang disematkan pada komentar akan saya hapus ๐Ÿ˜‰