2/02/2017

PERCAKAPAN RANDOM ANTARA SAYA & WAHYU


Sebagai seorang ibu yang tinggal jauh dari suami dan anaknya, saya dan Wahyu jarang banget bisa bersama. Seminggu sekali saya baru bertemu dan melepas rindu pada suami dan si anak lanang. Waktu temunya juga lumayan singkat yaitu pada hari sabtu siang hingga senin pagi saja. Karena itulah quality time kami bisa dibilang tak lama.

Baca Juga: Saya Ibu  Bekerja yang Tinggal Jauh dari Anak & Suami

Maka ketika kami bersama, ada banyak hal yang biasanya kami lakukan. Mulai dari melakukan hal-hal sederhana nan menyenangkan hingga hal-hal yang menguras banyak tenaga yang tentunya juga tetap menyenangkan.

Saat bersama dan melewatkan quality time, tak jarang muncul percakapan-percakapan random antara saya dan Wahyu yang kadang terasa lucu, romantis, menyentuh atau bahkan "menampar". Tapi dibalik semua itu, percakapan kami selalu membawa kebahagiaan untuk saya.

Penasarankah kamu dengan percakapan random kami? Berikut beberapa petikan percakapan saya dan Wahyu saat kami sedang bersama-sama:

Wahyu: Mama, yang hitam-hitam di dagu mama ini apa namanya? Wahyu memandang saya sembari tangan kanannya menempel pada tahi lalat di dagu kiri saya.
Saya: Ooohh, itu namanya tahi lalat sayang.
Wahyu: Mama, kenapa mama bilang ta*i? Kemarin Mama bilang bahwa Wahyu tidak boleh bilang-bilang ta*i, tapi kenapa mama sendiri bilang ta*i????
Saya: @^%#@!%????

Mendengar pertanyaan Wahyu, seketika saya teringat dengan larangan yang sering saya ucapkan kepada Wahyu terkait kata ta*i ini. Saya sering katakan padanya agar ia tidak menyebut kata itu karena benda itu adalah hal yang jorok. Tujuan saya sih sebenarnya hanya ingin agar dia tidak mengucapkan kata jorok itu, tapi yang terjadi kemudian malah saya yang menyebut kata itu di depannya, ckckckck senjata makan tuan nih ceritanya, huhuhu :(

Pada kesempatan yang lainnya saat Wahyu baru berusia tiga tahun dan kami sedang antri di depan sebuah bank untuk menarik uang di ATM. Di samping ATM tersebut ada mobil operasional bank yang terparkir. Dengan penuh semangat Wahyu mengeja huruf-huruf yang tertulis di dinding mobil itu.

Wahyu: B-A-N-K B-R-I
Saya: Bacanya apa nak?
Wahyu: Bacanya adalah ini mobil
Saya: tepuk tangan sambil memeluknya dan berkata "wihhhh pintarnya anak mama"
Wahyu: Iya dong, Wahyu kan sudah pintar membaca

Lalu orang-orang yang saat itu juga sedang antri tersenyum penuh arti ke arah kami.

Baca Juga: Cara Mengajar & Menumbuhkan Semangat Anak Agar Mau Menabung Sejak Dini



Di kesempatan lainnya, saat Wahyu dan papanya hendak mengantar saya ke jalan raya untuk menunggu angkot. Sesaat sebelum kami naik ke atas motor, percakapan seperti di bawah ini kadang-kadang mewarnai pagi kami.

Saya: Wahyu, sini Nak, naik motor dan duduk di tengah.
Wahyu: Tapi Wahyu mau duduk di depan.
Saya: Jangan dong, kalo Wahyu duduk di depan, nanti mama tidak bisa peluk Wahyu
Wahyu: Kalo mama tidak peluk Wahyu, nanti mama kangen sama Wahyu yahh??
Saya: Iyaa, dan kalo kangen nanti mama sedih (pasang wajah sedih)
Wahyu: Mama tak boleh sedih, ini Wahyu mau duduk di tengah biar mama bisa peluk Wahyu
Saya: Mama sayaaaang banget sama Wahyu. Wahyu juga sayang sama mama kan?
Wahyu: iyaa Wahyu juga sayang sama mama. Tapi kalo mama pulang nanti jangan lupa belikan es krim coklat yaah?
Saya: Sempat bingung sesaat sebelum akhirnya menjawab Oke lah!

Lalu ketika saya pulang ke rumah di hari sabtu siang dan hati ini sudah dipenuhi rasa rindu yang nyaris tak tertahankan. Muncullah percakapan di bawah ini

Saya: Aduuuh, mama capek banget nih dari kantor. Kayaknya harus dicium dulu deh supaya capek mama hilang.
Wahyu: Sinii, Wahyu cium (meraih pipi saya dan menciumnya). Mama masih capek?
Saya: Wahh, capek mama udah hilang. Makasih yaa sayang (balas mencium)
Wahyu: Kalo capek mama sudah hilang, Wahyu mau pinjam hape mama untuk main game
Saya: ....?????? kemudian rasa capeknya muncul kembali
  
Suatu sore kami hendak ke rumah mama saya di Lombe. Saat itu saya baru menyadari ternyata dompet saya masih ketinggalan dalam rumah.

Saya: Wahyu, ambilin dompet mama di atas meja dong!
Wahyu: Iyaa Mama. Dengan terengah-engah dia berlari ke arah saya sembari menyerahkan dompet pada saya. Mama, kalau suruh Wahyu jangan lupa bilang tolong Lanjutnya.
Saya: Maafkan mama sayang, tadi mama lupa bilang tolong. Lain kali mama tidak akan mengulanginya lagi. Terimakasih yaah Nak! (dengan mata berkaca-kaca)
Wahyu: Iyaa Mama 

Baca Juga: Cara Sederhana Mengenalkan Wahyu Pada Kata Terimakasih, Tolong & Maaf

Di suatu siang, saat kami hendak bersiap untuk tidur siang muncullah percakapan tentang cita-cita Wahyu saat dewasa nanti.
Saya: Wahyu sayang, kalau besar nanti mau jadi apa?
Wahyu: Wahyu mau jadi pilot
Saya: Kok pilot? Kenapa bukan polisi?
Wahyu: Karena Wahyu mau antar mama jalan-jalan naik pesawat. Wahyu yang jadi pilotnya, mama yang jadi penumpangnya. Mama senang kan jalan-jalan naik pesawat sama Wahyu?
Saya: Iyaa, mama pasti senang dong (dengan mata berkaca-kaca sambil berdoa dalam hati "kabulkan cita-cita anak hamba ya Allah, amiiiin).

Baca Juga: Siapkan Dana Pendidikan Sejak Dini Untuk Masa Depan Gemilang si Buah Hati 

Di bawah ini salah satu percakapan yang terjadi saat saya tidak masuk kantor sehingga bisa menjemputnya ke sekolah.

Saya: Wahh, anak mama sudah pulang sekolah. Tadi di sekolah belajar apa sayang?
Wahyu: Wahyu mendengarkan apa yang dibilang sama ibu guru.
Saya: Memang ibu guru bilang apa Nak?
Wahyu: Kata ibu guru, anak yang baik itu harus membantu ayah dan ibu
Saya: Wahh, benar banget itu kata ibu guru
Wahyu: Iyaa, kata ibu guru anak yang suka membantu ayah dan ibu itu adalah anak yang baik dan akan masuk surga. Kalo nakal sama ayah dan ibu nanti masuk neraka
Saya: Hmmm (sambil manggut-manggut)
Wahyu: Mama, kata ibu guru di surga itu banyak mainan dan makanan enak, sedangkan di neraka itu banyak anjing gila
Saya: Anjing gila?? Hiiii takut. Makanya Wahyu tidak boleh nakal yaa supaya tidak masuk neraka dan digigit anjing gila.
Wahyu: Tapi Wahyu tidak takut sama anjing gila. Wahyu mau lawan anjing gilanya!
Saya: ????? lalu bertanya dalam hati Jadi kamu mau masuk surga atau neraka Nak??

Itulah beberapa percakapan random saya dan Wahyu. Percakapan yang terdengar sangat sederhana namun mampu memberi kebahagiaan pada saya. Percakapan yang akan selalu terngiang di telinga kala saya sedang jauh darinya yang akan menjadi pengobat rindu (atau malah menjadi hal yang memperberat rasa rindu saya).

Sebenarnya masih ada beberapa percakapan lainnya. Mungkin akan saya tuliskan pada artikel lain di waktu mendatang.


13 comments:

  1. Lucunya Wahyu. ^_^ Lugu dan polos.

    ReplyDelete
  2. Jawabannya bikin tersenyum geli. ^_^

    ReplyDelete
  3. Wahyu pintar banget Wahyu. Semoga jadi anak soleh ya?

    ReplyDelete
  4. So sweet mbak..momen terindah adalah kebersamaan bersama keluarga ya mbak..terutama ngobrol dan melihat polah tingkah anak2 :)..salam kenal mbak

    ReplyDelete
  5. Lucu y mba begitu polos dan lugu semoga kaka wahyu sll sehat, pintar tercapai cita2nya aamiin

    ReplyDelete
  6. Hehe.. beberapa kali sa ketawa-ketiwi sendiri baca ini. Meng-aamiin-kan cita-citanya Wahyu.. Ikut juga jalan-jalan tante nah Nak. *Modus. Wkwkwk

    ReplyDelete
  7. Aiih...jadi pengen uyel-uyel Wahyuu :D

    ReplyDelete
  8. hihihihi wahyu polos bgt sih, gemesss. Jadi obat kangen bgt ya kepolosannya :D

    ReplyDelete
  9. Wahyuuuuuu...
    Aku terharu bacanya mbk, terutama yg bagian cita2, wahyu so sweettt. :)

    ReplyDelete
  10. Salam buat Wahyu, Mbak. Anak memang ngobatin rindu ya

    ReplyDelete
  11. Jawaban anak polos tp kdg bikin kita mikir. Aku sama ponakanku jg gitu, Mbak. Sampe pusing. Smoga cita2 Wahyu terkabul

    ReplyDelete
  12. Waduhh.. mengapa saya malah jadi baper ya baca ini, langsung kangen sama Vani nih *dengan mata berkaca-kaca

    Huhu.. i love you Vani..

    ReplyDelete
  13. Cute banget Wahyu jadi kangen ponakan saya... :)

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar di sini :) :)

Mohon untuk berkomentar menggunakan kata-kata sopan dan tidak meninggalkan link hidup yah, karena link hidup yang disematkan pada komentar akan saya hapus.